Menikah Dini

Lagi berisik di medsos sebelah, anak ustad terkenal yang nikah di usianya yang ke-17. Nah gue, udah 26 tahun dan sampai sekarang belum kawin-kawin. Pake acara adek gue udah nikah duluan pulak. Kalo kata senior di kantor, "Adek lo udah ngerasain kenikmatan dunia, elo masih aja baper begini!" Ah sudah.. 

Gue pernah sih berada di satu titik sedih dan baper banget, apalagi kalo kerjaan lagi banyak-banyaknya, pengen diperhatiin, pengen cerita-cerita, pengen sandar-sandaran di dada abang yang bidang. Tapi, cuma bisa ketemu Twitter buat cerita atau ketemu guling buat sandaran. Yang artinya, sampai tulisan ini dibuat gue masih harus puasa. Hahaha.. 

Bukan. Bukan tentang kegalauan ini yang mau gue tulis. Gue mau coba mengkritisi pernikahan anak ustad ini. 
si anak, sebut aja A, usianya baru 17 tahun. Udah boleh bikin KTP sih, tapi secara konstitusi yang ada di UU Perkawinan tahun 1974, usia pernikahan untuk laki-laki adalah 19 tahun. Artinya si adek masih kemudaan 2 tahun, Dek.. 

Usia 17 tahun ini sebaya sama adek gue yang masih SMA, Millen namanya. Adek gue yang memproklamirkan diri untuk jadi jomblo fii sabilillah dan selalu ngingetin gue untuk 'jangan pacaran lagi, Mbak, langsung nikah aja.' Yang gak sesimpel omongan itu, Mbul Gembul. 

Adek gue yang anak rohis dan sepantaran sama si A. Gue khawatir dia terinspirasi dari si A ini dan begitu lulus langsung minta kawin. Duh Dek, kayaknya kawin gak semudah dan seindah itu. 

Umur lo masih belasan tahun. Perjalanan hidup dan cita-cita masih panjang. Gak usah keburu-buru terikat dengan status menikah. Lo harus jadi orang yang bermanfaat dulu. Kalo ini dirasa terlalu sulit, setidaknya lo harus bermanfaat buat diri lo sendiri. 

Tau gak Dek, Bung Hatta yang keren itu, baru mau kawin setelah Indonesia merdeka. Ada cita-cita keras yang dia wujudkan dulu, kepentingan besar sebelum dia mewujudkan impian pribadinya. 

ditambah, usia 17 tahun nitu masih labil.. Gampang galau. Kalo elo sendiri belum stabil emosinya, gimana elo mau ngendaliin rumah tangga? Kalo rumah tangga lo kacau, bisa-bisa menjalar ke anak lo, ke kehidupann dia juga. 

Gue cuma gak bisa bayangin aja banyak orang yang sibuk buru2 nikah tapi belum siap secara mental buat ngebesarin anak. Yang ada, Indonesia makin banyak masalah. Plis kedepankan logika. Bukan sekadar romantisme cinta-cintaan. 

Kalo udah kebelet suka sama orang tapi belum mampu, gimana? Puasa, Men! Puasa. Bukan sekadar menahan diri untuk gak makan dan minum. Tapi juga menahan diri dan tunduk pasrah pada ketentuan Nya, ketentuan siapa yang bakal jadi jodoh lo. Tuhan gak pernah bohong sama janjiNya. Percaya deh.

Yuk, isi masa muda dengan banyak kegiatan. Niscaya, lo bakal jadi orang tua yang keren dan ketemu dengan pasangan yang hebat. 

Percaya kan kalo lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik? 

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengapa Via Vallen Digemari? : Sebuah Amatan tentang Via Vallen

Salon: Tempat Pelarian Perempuan Kelas Menengah