Masuk Partai Politik

Pagi tadiwaktu gue asik ngabisin sarapan nasi uduk balado jengkol favorit, bokap gue secara random nanyain kemungkinan gue masuk parpol.
Bokap(B): Mbak, kamu gak berminat gabung parpol?
Gue (G): Tumbenan amat, Pak, nanyain politik.
B: Ya kan kerjaanmu sekarang deket sama begituan. Apalagi kuota perempuan dibutuhin banget loh.

Obrolan kami ngegantung gitu aja karena nyokap ngajakin gue ke pasar. Alasannya mau dibeliin baju. Padahalmahkagak.
*
Di jalan sama nyokap, kita ngelewatin RW sebelah yang dari kemarin kebanjiran gegara air tanggul meluap.

Gue cuma ngedumel aja ke nyokap. Bahas soal daerah resapan air yang malah jadi perumahan baru.

Nyokap gue mungkin bete kali yak denger ocehan gue. Trus dia nasehatin gue buat mempertimbangkan saran bokap untuk masuk parpol terus jadi calonlegislatif Dapil Kecamatan Periuk.

"Biar kamu punya saluran untuk nyampein kegelisahanmu, Mbak!" tutup Nyokap sambil milih cabe.

Komentar

  1. Kalo kamu serius nyalon, silahkan hubungi aku sama modi. Kita berdua, terutama modi, jago masalah stategi politik. Ini serius Ul. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa diatur, Bos. Aku percaya kalian berdua adalah kader-kader hebat HMI Bra-wijaya. Hahaha..

      Hapus
  2. Nah setuju sama bapakmu. Ini serius Ul. Hahaha

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengapa Via Vallen Digemari? : Sebuah Amatan tentang Via Vallen

Salon: Tempat Pelarian Perempuan Kelas Menengah