5 Soto Terenak di Sekitar Kampus UGM versi Aulia




Sebagai orang yang hobi makan, merangkum berbagai warung makan dengan harga miring dan rasa yang maknyus adalah suatu hal yang penting. Kali ini, saya mengangkat tema soto, makanan khas Indonesia. Dipercaya, soto adalah hasil penciptaan rasa warisan kolonial. Kuah panas berpadu bumbu rempah-rempah menjadi andalan pemanja lidah wong Londo yang menduduki Indonesia. Sumpah, soal ini saya agak ngawur. Hahaha..
Di Jogja, kota yang membesarkan saya selama tujuh tahun belakangan ini, soto menjadi menu sarapan wajib. Ditambah udara pagi Jogja yang dingin memang membutuhkan makanan berkuah panas segar. Gak muluk-muluk, saya merangkum lima soto yang lokasinya gak jauh dari kampus kebanggaan, Gadjah Mada. Soto-soto ini saya rangkum tanpa adanya analisis ilmiah apapun. Saya hanya mengandalkan kepekaan lidah saya terhadap makanan berjenis enak dan enak banget. Soal selera, memang gak bisa diperdebatkan, kata Bang Iwan Fals. Dan saya percaya itu. jadi, kalau menurut pembaca rasa soto-soto di bawah ini kurang sreg di lidah pembaca, silakan coba di tempat lain.
Berikut lima besar soto di sekitar Kampus UGM versi Aulia Taarufi:
1.       Soto Pak Nanto, Pogung
Soto Pak Nanto atau lebih dikenal dengan nama Soto Pogung lokasinya di timur Selokan Mataram. Kalau posisi kita ada di Sekolah Pascasarjana Pogung, cukup ikuti jalan yang mengarah ke Selokan Mataram. Nanti di sisi kanan Selokan Mataram ada warung tenda warna hijau. Pertama kali makan soto ini, saya keingetan sama sayur sop. Soto ini terdiri dari campuran soun, kol, tauge, wortel, potongan tahu dan suwiran ayam. Biar lebih nikmat, makannya ditemani keripik tempe nan renyah dan berbagai varian sate, dari sate usus, sate brutu, sate ati, dan sate ampela. Harga untuk seporsi soto ayam cukup murah, hanya Rp 7.000 saja.  

2.       Soto Pak Ngadiran, Klebengan
Menurut pendapat pribadi saya, Soto Pak Ngadiran adalah sotonya orang tua karena menu yang dihadirkan adalah daging sapi. Di benak saya, daging sapi itu identik dengan makanan favorit bapak-bapak. Hahaha.. soto Pak Ngadiran berfokus pada menu daging sapi. Jangan takut, dagingnya sudah empuk dengan potongan yang gak terlalu besar. Soto Pak Ngadiran lokasinya agak ndelik di daerah Karanggayam jalan Gadung. Semangkuk soto dihargai Rp 8.000.    

3.       Soto Mas Bambang, Nologaten
Maaf ya, di awal saya bilangnya warung soto yang masuk dalam rekomendasi ada di sekitar wilayah UGM, ternyata nyempil satu warung soto yang agak ke timur dari kampus biru. Hihi.. warung soto Mas Bambang lokasinya di jalan Nologaten dekat dengan Kafe Bjong. Kalau ke sini jangan hari Senin yak arena Mas Bambangnya mudik ke Wonosari. Hihi.. keunggulan soto ini adalah suwiran ayam kampung dan kita bisa minta pake tambahan potongan kepala atau ceker ayam. Dahsyat rasanya. Seporsi soto dihargai Rp 5.000.


4.       Soto Pak Ndut, Pogung
Warung soto Pak Ndut lokasinya di jalan Pandega Raya. Rasa soto ini menurutku gak beda jauh dengan soto Pak Nanto. Harga seporsi sotonya Rp 5.000 saja.

5.       Soto Ijo Monjali
Soto Ijo Monjali adalah pilihan terakhir saya kalau lagi kepengen makan soto tapi warung-warung soto di atas pada tutup. Yang khas dari soto ijo Monjali adalah kuahnya yang sangat bening. Harga seporsi soto ini Rp 5.000.
Oke, demikian Aulia rangkum 5 warung soto yang seringkali saya sambangi. Kembali lagi, soal rasa ada ada di lidah masing-masing penikmat. Karena tulisan ini dikebut dalam rangka #bulanbloggingkbmugm, foto dan informasi lainnya menyusul di kemudian hari. Oh iya, pesan aja sih buat teman-teman, sebenernya semua makanan itu enak. Yang bikin makanan jadi enak banget adalah dengan siapa kita makan. So, jangan lupa mengajak teman makan untuk saling berbagi rasa. Bukan berbagi hati lho ya.. Hmm..

Komentar

  1. "Soto terenak di kantong bagi anak kos UGM"

    BalasHapus
  2. beberapa orang terlahir memiliki kelebihan, beberapa diantaranya.... ehm.

    BalasHapus
  3. Suka makan soto juga ya? kok gak ada soto hollywood, Blogwalk juga ya di http://tamankulinerku.blogspot.co.id/ salam kenal ^_^

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengapa Via Vallen Digemari? : Sebuah Amatan tentang Via Vallen

Salon: Tempat Pelarian Perempuan Kelas Menengah